spot_img
Kamis, Juli 25, 2024
spot_img
BerandaBlogAset Milik Terpidana Korupsi dr. Dede Hasan Basri Belum Dilelang 

Aset Milik Terpidana Korupsi dr. Dede Hasan Basri Belum Dilelang 

Sumbawa Besar (Suara NTB)Kejaksaan Negeri Sumbawa, memastikan belum melakukan lelang terhadap aset milik terpidana korupsi dr. Dede Hasan Basri, sebab hingga saat ini sertifikat atas aset yang disita tersebut belum diserahkan. 

“Aset milik dr. Dede belum kita lelang, karena kita masih menunggu hasil penilaian dari tim appraisal yang hingga saat ini belum bisa dilakukan,” kata Kasi Intelejen Kejari Sumbawa, Zanuar Irkham, kepada Suara NTB, Senin (1/7).

Dikatakannya, sertifikat atas aset tersebut menjadi dasar dari tim appraisal untuk melakukan penilaian. Pihaknya pun tengah berupaya untuk meminta kepada pihak keluarga agar bisa menyerahkan sertifikat tersebut untuk dilakukan lelang.

“Jadi, belum ada penyerahan sertifikat atas aset yang sudah kita sebelumnya, sehingga kita kesulitan untuk melakukan penilaian harga,” ucapnya.

Adapun aset yang disita sebelumnya tersebut yakni tanah seluas 2 hektar di Kecamatan Plampang. Tanah dan rumah di kawasan UTS,  Moyo Hulu, rumah dan tanah di kawasan Jurulane Kelurahan Brang Bara serta satu unit mobil dan dua unit sepeda motor.

“Kalau kita hitung aset yang sudah kita sita itu sudah menutupi kerugian keuangan negara yang timbul di perkara itu, tetapi kita tetap menunggu penilaian appraisal,” tambahnya.

Dia pun meyakinkan, jika hasil lelang tersebut melebihi dari uang pengganti yang dibebankan kepada terpidana, maka sisanya tetap dikembalikan. Namun untuk kepastian angkanya masih menunggu hasil appraisal supaya tidak terjadi masalah nantinya.

“Jika hasil lelang asetnya melebihi uang pengganti yang harus dikembalikan, maka sisanya akan dikembalikan kepada terpidana,” jelasnya.

Sebelumnya di pengadilan tingkat pertama dr. Dede Hasan Basri divonis selama 7 tahun penjara di kasus dugaan suap dan gratifikasi di pengadaan barang dan jasa di RSUD tahun 2022. Selain itu, terdakwa juga dibebankan membayar denda sebesar Rp200 juta subsider 6 bulan kurungan.

Selain pidana denda, terdakwa juga dibebankan membayar uang pengganti sebesar Rp1.4 miliar. Jika terdakwa tidak membayar paling lama 1 bulan sesudah putusan pengadilan berkekuatan hukum tetap, maka harta bendanya disita oleh Jaksa untuk dilelang subsider 2 tahun penjara. (ils)

RELATED ARTICLES
- Advertisment -


Most Popular

Recent Comments