spot_img
Sabtu, Juli 20, 2024
spot_img
BerandaPOLHUKAMYUSTISIPolisi Pastikan Pemeriksaan Saksi dari Ponpes Aziziyah Masih Berlanjut

Polisi Pastikan Pemeriksaan Saksi dari Ponpes Aziziyah Masih Berlanjut

Mataram (Suara NTB) – Kepolisian Resor Kota Mataram, memastikan pemeriksaan saksi kasus dugaan penganiayaan santriwati Nurul Izzati yang telah meninggal usai menjalani perawatan medis di rumah sakit, dari Pondok Pesantren (Ponpes) Al-Aziziyah masih berlanjut.

“Untuk hari memang ada beberapa saksi dari pondok yang kami periksa hari ini. Untuk selanjutnya, pasti kami akan kembali lakukan pemeriksaan saksi dari pihak pondok,” kata Kepala Satreskrim Polresta Mataram Kompol I Made Yogi Purusa Utama di Mataram, Kamis, 4 Juli 2024.

Yogi belum mengungkap siapa saksi selanjutnya yang masuk dalam antrean pemeriksaan penyidik. Namun, untuk saksi yang menjalani pemeriksaan hari ini hadir seluruhnya sesuai surat panggilan.

“Iya, empat saksi dari pondok yang kami panggil hari ini hadir semua. Itu ada dari santriwati, pengawas kamar dan wali kelas. Yang santriwati di bawah umur, kami berikan pendampingan dari pekerja sosial” ujarnya.

Perihal materi pemeriksaan, Yogi mengatakan bahwa dirinya tidak bisa menyampaikan ke publik mengingat hal tersebut bagian dari proses penyidikan yang berada di bawah kewenangan penyidik.

Perihal hasil autopsi jenazah Nurul Izzati yang berlangsung pada Sabtu, 29 Juni 2024 di Rumah Sakit Bhayangkara Mataram belum keluar.

Untuk pemeriksaan penyidik pada Selasa, 2 Juli 2024 di Kabupaten Lombok Timur, Yogi memastikan proses tersebut berjalan lancar. Keterangan sepuluh saksi yang terdiri dari tujuh tenaga kesehatan dan tiga warga yang mengetahui proses perawatan medis Nurul Izzati di sejumlah fasilitas kesehatan wilayah Lombok Timur sudah dikantongi penyidik.

Sementara, Herman Sorenggana, kuasa hukum Ponpes Al-Aziziyah yang ikut mendampingi pemeriksaan saksi hari ini di Polresta Mataram turut membenarkan bahwa dua dari empat saksi yang menjalani pemeriksaan merupakan santriwati di bawah umur.

“Yang dua santriwati diperiksa dengan pendampingan pekerja sosial, duanya lagi dari pondok saya dampingi,” ucap Herman.

Dia mengatakan pemeriksaan ke empat saksi berlangsung secara terpisah dengan pertanyaan lebih dari belasan. Pemeriksaan berlangsung mulai 11.20 Wita dan hingga pukul 17.50 Wita masih berlangsung di Kantor Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polresta Mataram.

Nurul Izzati meninggal pada usia 13 tahun usai menjalani perawatan medis secara intensif di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Raden Soedjono, Kabupaten Lombok Timur pada Sabtu, 29 Juni 2024.

Perihal penyebab santriwati asal Ende, Nusa Tenggara Timur itu meninggal menjadi salah satu tujuan kepolisian menangani kasus yang berasal dari laporan orang tua almarhumah Nurul Izzati. (ant)

RELATED ARTICLES
- Advertisment -


Most Popular

Recent Comments