spot_img
Minggu, Juli 21, 2024
spot_img
BerandaPOLHUKAMPOLITIKPDIP NTB Bantah Telah Terbitkan SK Dukungan B1-KWK ke Lutfhi - Wahid

PDIP NTB Bantah Telah Terbitkan SK Dukungan B1-KWK ke Lutfhi – Wahid

Mataram (Suara NTB) – DPD PDI Perjuangan NTB membantah informasi yang menyebutkan bahwa DPP PDIP telah menerbitkan rekomendasi dukungan dalam bentuk form B1-KWK kepada, H M Syamsul Luthfi – Abdul Wahid(Lutfhi – Wahid) sebagai  pasangan bakal calon calon Bupati dan Wakil Bupati di Pilkada Kabupaten Lombok Timur 2024.

Hal itu ditegaskan Wakil Ketua DPD PDIP NTB, Raden Nuna Abriadi kepada Suara NTB, Rabu, 10 Juli 2024. “Kami dari Desk Pilkada DPD PDIP NTB menyampaikan bahwa pemberitaan yang menyatakan bahwa DPP PDIP sudah mengeluarkan rekomendasi untuk pasangan Lutfhi Wahid itu tidak benar,” tegas Raden Nuna.

Disampaikan Raden Nuna, jangankan SK rekomendasi dukungan dalam bentuk B1-KWK, berupa surat tugas pun belum pernah dikeluarkan oleh DPP PDIP di Pilkada Lombok Timur. Posisi PDIP di Pilkada Lombok Timur disebut Raden Nuna, sampai dengan saat ini masih pada posisi penjajakan dan komunikasi politik.

“Posisi dukungan PDIP di Lotim masih sedang pembicaraan, masih penjajakan koalisi. Komunikasi yang sedang dibangun itu dalam rangka kita ingin kerucutkankan dukungan. Partai akan keluarkan rekomendasi setelah komunikasi selesai dengan para pihak,” jelas Raden Nuna.

Lebih jauh disampaikan anggota DPRD Provinsi NTB itu bahwa sampai dengan saat ini, DPP PDIP sudah mengeluarkan SK rekomendasi dukungan hanya untuk dua daerah, yakni Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) dan Kabupaten Lombok Utara (KLU), itupun belum bentuknya model B1-KWK yang bisa digunakan mendaftar ke KPU.

“Jadi hasil koordinasi antara ketua DPD PDIP NTB bersama DPP PDIP hanya mengeluarkan beberapa keputusan rekomendasi dukungan yang sudah postif keluar adalah KSB dan KLU. Itupun masih rekomendasi, bukan model B1-KWK,” ungkapnya.

Selain rekomendasi dukungan, DPP PDIP juga sudah mengeluarkan surat tugas di Pilkada Lombok Tengah, Sumbawa m, Kota Bima dan Kota Mataram. Sementara di Lombok Timur belum sama sekali DPP menerbitkan rekomendasi dukungan, karena masih dalam proses komunikasi politik.

Dikonfirmasi terkait rencana koalisi linear antara Perindo dan PDIP di Pilgub NTB dengan pilkada Lotim. Raden Nuna menegaskan bahwa tidak ada hubungan sama sekali antara dukungan PDIP di Pilgub NTB dengan Pilkada Lotim. “Itu persoalan yang berbeda, koalisi linear itu bagus, Alhamdulillah kalau bisa linear. Tapi sekarang ini belum sampai ke situ,” tegasnya.

Sebelumnya bakal calon Wakil Bupati, Abdul Wahid memastikan pasangan Lutfhi – Wahid telah menerima rekomendasi dukungan dari tiga partai politik model B1-KWK, yakni dari PKB, Perindo, dan PDIP. Dari dukungan tiga partai itu pasangan Lutfhi -Wahid sudah melebihi syarat jumlah 10 kursi untuk mengusung calon. Karena PKB punya 4 kursi, Perindo 4 kursi, dan PDI Perjuangan 3 kursi, sehingga total mencapai 11 kursi.

Wahid mengungkapkan bahwa rekomendasi dukungan B1-KWK tersebut diterima langsung di DPP masing-masing parpol tersebut. Selain tiga partai tersebut, Wahid juga mengungkapkan bahwa dalam waktu dekat akan menerima rekomendasi dukungan model B1-KWK dari partai lainnya. “Kita tinggal menunggu waktu pendaftaran ke KPU pada 27 Agustus mendatang,” pungkasnya. (ndi). 

RELATED ARTICLES
- Advertisment -


Most Popular

Recent Comments